"Air Mata Dalam Sujud"

Ya Allah….
Ini air mataku yang tumpah kerana menyesali dosa
Ini sujudku yang menginsafi rasa kehambaan diri
Ini tanganku yang memohon keampunan dan rahmat-Mu

Ini wajahku yang menghadap-Mu dengan rasa kehinaan
Jadikanlah air mataku, sujudku, tanganku dan wajahku ini sebagai saksi di akhirat…..
Bahawa aku pernah merintih keampunan daripada-Mu
Jadikanlah air mataku, sujudku, tanganku dan wajahku ini sebagai pemberat ketika amalanku di timbang.
Sesungguhnya terlalu gentar hati ini apabila mengenangkannya
Jadikanlah air mataku, sujudku, tanganku dan wajahku ini sebagai penyelamat ketika di humban ke dalam api neraka-Mu….
Sesungguhnya tiada amalanku yang layak untuk menyelamatkan diri.

Ya Allah….
Tiada amalanku yang dapat di persembahkan sempurna kepada-Mu….
Kerana kebaikanku telah di tembusi kejahatanku
Melainkan hanya ini yang menjadi harapan….
Air mata penyesalan, sujud seorang hamba, tangan yang sentiasa mengharap rahmat-Mu dan wajah yang malu memandang-Mu.

Meskipun rayuan setinggi gunung,
Namun ….
Kesangsian datang di celah harapan
Apakah air mata yang mengalir seikhlas air mata penyesalan Nabi Adam selama 200 tahun hingga bumi terbelah menjadi sungai ?
Apakah sujudku ini sehebat Uwais Al Qarni yang merintih hingga dini hari?
Apakah tanganku ini menadah serta memohon seperti ketulusan tangan Siti Mariam yang merayu ke hadrat Ilahi?
Apakah sujudku yang mengadap-Mu ini seperti Rabiatul Adawiyah yang mengadap-Mu dengan rasa kehinaan?
Semua kesangsian ini Ya Allah mendatangkan kegentaran di dada untuk mengadap-Mu…..
Tetapi…….
Hanya ini yang ada padaku…..
Ya Allah..
Rabbulizzati..
Ampunilah dosa hamba-Mu yang hina ini…
AminYa Rabbalalamin..

sunyi malam yang menghiasi mimpi dalam hembusan anginberarak keheningan yang berbalut goyang para pepohonanrintihan kemalasan merasuk dalam raga menjelmamerajut tak berkesudahan sepanjang malamku coba tuk melawan sunyi senyap yang menghiasi rasaterombang ambing dalam suasana jiwasudahlah merajutku untuk menikmati malammembawaku ke dalam alam mimpi yang tak ku mengertiaku mau bersimpuh pada sang penguasa alammenikmati aduanku pada sang pencipta malamku berjalan menuju tetesan air kranmembasuh ragaku yang penuh dengan kotoran jiwasemerbak aroma malas jiwa selalu menyeretkutapi ku coba untuk bertahanaku yang berlumur dengan dosabersimpuh kepadamu ya Tuhankugetaran-getaran jiwa menyebut nama-Mudalam balutan-balutan zikir-ku ke pada-Mumemohon ampunan yang sering ku berbuattetesan air mata tak sengaja mengalir dalam iramarembulan seakan menyambut dengan suka citaku bersujud dalam kubangan dosabertafakur memuji nama-Nyamenikmati ketenangan jiwa yang merasuk raga
Rabb, tergetar jiwaku saat terbangun dari tidur malamku
Kupanjangkan sujud-sujudku hari ini
Terbasahi sajadah dengan buliran air mata
Setiap kali mengingat asma-Mu tertera di sana
Di atas langit yang memerah, saat bumi berguncang
Dalam mimpiku malam tadiRabb, hari itu pasti tiba
Saat di mana bumi diguncangkan
Gunung-gunung berterbangan bagai helai
Saat kesombongan dan keangkuhan manusia tak berarti
Tertepikan oleh tiupan sangkakalaRabb, makhluk tak berdaya ini hanya sanggup memohon
Ampuni segala khilafku duhai Sang Maha Pengampun
Kuatkan hatiku menyusuri jalanMu wahai Sang Pemberi Petunjuk
Lindungilah hamba-Mu ini ya Rabb,
Karena Kau-lah sebaik-baik tempat berlindung

~ oleh Vandi Al-faqir pada 03/12/2010.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: